Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penjelasan Bagaimana Proses Terjadinya Petir dan Guntur

petir dan guntur

Negara Indonesia memiliki 2 musim, yaitu musim kemarau dan musim penghujan. Pada saat musim penghujan, ketika hujan terjadi di suatu wilayah, kerap kali terjadi fenomena alam suatu kilatan listrik atau biasa disebut sebagai petir. Anda pasti juga pernah mengamatinya sendiri. petir adalah pelepasan listrik yang terlihat dan terjadi ketika suatu wilayah awan memperoleh muatan listrik berlebih, baik positif atau negatif, yang cukup untuk memecah hambatan udara.

Zaman dahulu ketika terjadi petir, masih banyak masyarakat yang mengaitkannya tentang suatu pertanda yang tentu saja berkaitan dengan mitos. Namun, dengan majunya ilmu pengetahuan dan teknologi, fenomena alam apa pun saat ini dapat dijelaskan secara ilmiah sehingga masyarakat lebih tepat untuk bersikap.

Bagaimana Proses Terjadinya Petir?

Petir sering kali tercipta dari awan, ini karena adanya kelebihan muatan positif dan negatif yang berkembang di dalam awan. Proses pertama dalam pembangkitan petir adalah pemisahan muatan. Molekul udara dan tetesan air yang tersuspensi bertabrakan saat mereka berputar-putar di awan. Udara yang lebih hangat dan tetesan air naik, membawa muatan bersamanya. Hasilnya biasanya adalah kelebihan muatan positif di atas awan, dan kelebihan muatan negatif di lapisan bawah awan.

Petir dapat terjadi di dalam awan, antara awan dan awan lainnya, antara awan dan udara, atau antara awan dan tanah. Proses terjadinya petir dari awan ke tanah pada awalnya diprakarsai oleh proses pemecahan di dalam awan, antara muatan positif dan negatif yang ada di awan. Proses ini menciptakan saluran udara yang terionisasi sebagian, yang akhirnya udara di mana atom dan molekul netral telah diubah menjadi bermuatan listrik.

Setelah itu, secara bertahap terjadilah yang namanya stepped leader, yaitu merupakan jalur sambaran petir awal yang menyebar ke bawah mendekati tanah. Ketika terjadi pertemuan yang berbeda muatan antara yang ada di tanah dan stepped leader (dari awan), maka terciptalah kilatan yang sangat terang sesuai dari jalur stepped leader tadi. Apabila muatan dari awan negatif dan tanah positif maka sambaran akan terjadi dari awan ke tanah, sedangkan jika muatan awan positif dan tanah negatif maka sambaran akan terjadi dari tanah ke awan.

Baca Juga: Sangkar Faraday Penangkal Petir

Bagaimana Proses Terjadinya Guntur?

Guntur merupakan suara yang dihasilkan ketika terjadinya petir. Pada saat terjadi petir, udara di sekitar petir menjadi panas hingga 50.000 derajat Farhenheit, atau tiga kali lebih panas dari permukaan matahari. Saat udara super panas mendingin maka akan menghasilkan tabung vakum parsial yang beresonansi yang mengelilingi jalur petir. Udara di dekatnya dengan cepat mengembang dan mengerut.

Hal ini menyebabkan kolom bergetar seperti drum yang berbentuk tabung, yang akhirnya menghasilkan retakan yang luar biasa. Saat getaran secara bertahap berhenti, suara akan bergema dan menghasilkan gemuruh yang kita sebut guntur atau guruh. Kita dapat mendengar dentuman yang menggelegar 10 mil atau lebih jauh dari tempat terjadinya petir.

Akan tetapi, kita akan terlebih dahulu melihat kilat petir, dibandikan dengan mendengar suara guntur. Mengapa bisa demikian? Hal ini karena cahaya memiliki kecepatan sekitar 300.000.000 meter per detik bergerak jauh lebih cepat daripada suara yang bergerak dengan kecepatan 340 meter per detik.

Tindakan untuk Mencegah Bahaya Petir Ketika Di Luar Ruangan

  • Masuklah segera ke dalam ruangan. Temukan tempat berlindung yang aman dan tertutup. Tempat perlindungan yang aman, seperti rumah, kantor, pusat perbelanjaan, dan kendaraan dengan jendela tertutup.
  • Segera turun dari daerah yang tinggi seperti perbukitan, pegunungan, atau puncak.
  • Jangan pernah berbaring rata di tanah. Berjongkoklah dalam posisi seperti bola dengan kepala ditekuk dan tangan di atas telinga sehingga Anda turun rendah dengan kontak minimal dengan tanah.
  • Jangan pernah berlindung di bawah pohon yang terisolasi.
  • Jangan pernah menggunakan tebing untuk berteduh, terutama tebing berbatu.
  • Segera keluar dan menjauh dari kolam, danau, dan sumber air lainnya.
  • Jauhi benda-benda yang menghantarkan listrik (seperti pagar kawat berduri, kabel listrik, dan sebagainya).
  • Jika Anda berada dalam suatu kelompok selama badai petir, pisahkan satu sama lain. Ini akan mengurangi jumlah cedera jika petir menyambar tanah.
  • Jika Anda berada di perairan terbuka dan badai datang, segera kembali ke pantai atau daratan. Segera cari perlindungan.
  • Hindari kendaraan terbuka seperti mobil konvertibel, sepeda motor, dan kereta golf.
  • Hindari bangunan terbuka, seperti gazebo, ruang istirahat bisbol, dan arena olahraga. Struktur ini tidak akan melindungi Anda dari petir.
  • Jauhi ruang terbuka seperti lapangan golf, taman, taman bermain, kolam, danau, kolam renang, dan pantai. Segera cari perlindungan.
  • Jauhi bangunan tinggi, seperti tiang telepon dan pohon, ini karena petir cenderung menyambar benda tertinggi di sekitarnya.

Tindakan untuk Mencegah Bahaya Petir Ketika Di Dalam Ruangan

  • Hindari kontak dengan air selama badai petir. Jangan mandi, mencuci piring, atau melakukan kontak lain dengan air selama badai petir. Petir dapat merambat melalui pipa ledeng.
  • Hindari menggunakan segala jenis peralatan elektronik. Jangan gunakan apa pun yang terhubung ke stopkontak, seperti komputer, laptop, sistem permainan, mesin cuci, pengering, atau kompor. Petir dapat merambat melalui sistem kelistrikan dan sistem penerimaan radio dan televisi.
  • Hindari menggunakan telepon kabel. Telepon berkabel Tidak aman digunakan selama badai petir. Namun, telepon nirkabel atau seluler aman digunakan selama badai.
  • Jangan berbaring di lantai beton atau bersandar di dinding beton selama badai petir. Petir dapat merambat melalui kabel atau batang logam apa pun di dinding atau lantai beton.